Friday, November 7, 2008

Cross the Line - John Legend


cross the line punya pelbagai erti berbeza. tambah2 jika di-interpretasikan dari bahasa ibunda tercinta, English (ahh, habislaah ramai yg akan mar-rayh dengan penyataan aku ini). mari kita mulakan definisinya satu persatu. cross pada pengertian aku adalah salib yg di-ayun2 oleh paderi Kristian di dalam filem2 cult horror. cross juga merupakan perbuatan melintas sesuatu - jalan, jambatan, etc. cross juga melambangkan simbol pangkah yg sering menghiasi paper2 test aku sewaktu menjadi loser di program kejuruteraan dulu. tapi bagi konteks ini, kita ambil definisi melintas itu. maksudnya pembawaan diri kita dari satu kawasan lain, ke satu kawasan yg lain yg dipisahkan oleh the line. (perlukah aku mendefinisikan 'the'?)

the line boleh jadi apa sahaja territory yg ingin ditetapkan oleh tuan punya badan. kerana badan itu juga boleh manjadi satu line. itu sebabnya jika dalam filem-filem Inggeris, apabila seorang lelaki melakukan perbuatan kurang sopan (bayangkan menampar punggung yg gebu) selepas mabuk2 bersama gadis cantik berkulit mulus, gadis itu akan berlagak naif dan menjerit 'You've crossed the line!' sambil menghayunkan beg Prada-nya ke wajah lelaki itu. walaupun aku tidak mengerti di mana line di situ, tapi aku jelas yg perempuan itu mengatakan bahawa territory yg boleh dipegang cuma dari garis pinggang dan ke atas (mungkin!). jadi itulah the line walaupun jika menampar punggung itu seolah-olah lebih kepada crossing the curves (hoho!).

cross the line dari aspek seksual bukan sahaja telah diaplikasikan oleh gadis2 mabuk Barat ini, malahan telah diamalkan oleh ikon ilmu hitam di negara kita iaitu orang minyak. Gadis-gadis yg sedang nyenyak tidur akan dipukau (lagak ecstasy nampaknya) dan dinodai. Mahu tahu indikator yg gadis itu sudah tidak boleh memanggil dirinya anak dara lagi? Ya, ada pangkah minyak hitam terlukis di tubuh gadis itu. Jadi, soalnya di sini, mungkinkah orang minyak mempunyai pemahaman Inggeris yang lebih mendalam dari kita semua sehingga modus operandi-nya diamalkan selari dengan cross the line?

Pada aku, jika aku ingin melukis satu garisan, aku akan lukiskan garisan territory yang memisahkan samada apa yang aku saksikan, alami atau fikirkan itu appropriate pada norma aku atau tidak. garisan ini akan menentukan penerimaan aku pada perkara itu dan juga menentukan reaksi yang akan aku berikan. sebagai contoh kepada yang masih tidak mengerti itu, seorang itu boleh bergurau senda akan ke-bimbo-an aku dengan menyatakan 'kau sungguh bimbo! lagak kau persis Paris Hilton yang mabuk!'. aku akan mengambil gurauan itu dengan penuh hikmah dan saksama sambil membayangkan berapa banyak kekayaan yang akan aku warisi andai aku benar-benar Paris Hilton. Tapi, aku akan merasakan seorang itu sudah crossed the line jika dia mengatakan 'kau sungguh bimbo! no wonder kau gagal jurusan kejuruteraan dan terpaksa bertukar ke jurusan perniagaan' kerana seorang itu boleh bercakap tentang satu-satu perkara itu tanpa memahami the underlying reasons behind it. dan aku akan terus-terusan memandang orang itu sebagai bodoh!

tetapan garisan di sini sangat fleksibel pada orang-orang yang berbeza. Mungkin seorang kawan baik yang tidak mengucapkan selamat hari raya sebelum pulang ke kampungnya, dan juga seorang kawan baik yang tidak mahu meminjamkan masanya untuk menghantar kawannya ke satu tempat yang lain dengan keretanya akan aku anggap sebagai melanggar batas prinsipal persahabatan aku, namun, pada pengertian orang lain, aku hanya akan dianggap sebagai spoilt brat yang punya hati seorang gadis. oleh sebab itu, amat penting untuk batas ini dicanang-canangkan dengan penuh budi bahasa supaya ia akan difahami dan tidak pula disalah ertikan sebagai poyo dan berlebih-lebihan. yalah, bayangkan jika kamu tidak mahu orang menganggu kamu sedang membuat assignment di gtalk atau YM, bukankah sudah mencukupi dengan menukar status kamu kepada Busy selain dari 'siapa kacau aku, memang gay' (ahh kewek!). kalau mahu kelihatan lebih bijak dan tidak dimaki di belakang kamu, lebih elok jika tidak online YM dan gtalk itu, kan?

memang banyak garisan-garisan di dalam dunia (selain garisan Khatulistiwa!) terutamanya kita yang hidup di dalam negara yang kaya adat resam ini. Sentiasa bercakap dengan nada rendah pada orang tua, berpakaian yang sopan-sopan, jangan mewarnakan rambut sebagai pelajar (WTF?!) dan pelbagai lagi batas-batas tatasusila yang perlu diikuti kita semua. soalnya penerimaan dan keterbukaan kita kepada garisan-garisan itu. pasti ada saja teruna2 dan gadis2 celup Barat yang melenting dengan garisan-garisan yang tidak dianggap norma oleh mereka. 'Takkan sudah sayang dan kasih, masih perlu mendirikan rumah tangga?! Marriage is sooo over-rated. hati sendiri, tau2 sendiri lah kan?' ohh, tepuk dada yang bidang, tanyalah selera perut yang besar. pendirian aku? biar aku sendiri simpan dahulu. huhu

pada aku, biar di manapun kamu menetapkan garisan itu, sekurang-kurangnya biarlah hidup ini berpendirian. jangan sekadar duduk di atas garisan itu sambil berpura-pura naif. Jika mahu menjadi jahat (pada pandangan manusia) buktikan kejahatan itu. Jangan bermuka-muka. Jika mahu menjadi baik, jangan sekadar bertopengkan agama. Bak kata FK, jangan hipokrit kerana the fakers mmg tak akan dihormati. jadi, sleep over it. Fikirkan apa yang kamu mahu orang nampak dan tahu tentang kamu. dan esok bangun pagi dengan garisan-garisan di wajah kamu yang terhimpit di bantal! :)

sudah sudah, pergi muntah semua sekarang!

4 comments:

acerbicacad said...

lain kali jgn menggaris dgn tangan..
gunakan pembaris..

garisan akn bertambah cantik dan lurus..

juga Malaysia berada di atas garisan khatulistiwa..
oleh sebab itu kita tiada gunung berapi dan earth quake..

wtf???

|sMa| said...

hahahaha

mahu gunung berapi~
sbb mahu kolam air panas.. gah~~

Merissa K. said...

oh ini sungguh kelakar. I LOVE the part pasal penamparan punggung.

LOL.

cheers to crossing lines! wheeee!

p/s: i love crossing lines kat utp. kalau mereka boleh letak cross kat muka kawan kawan saya(literally!), kenapa saya tak boleh buat balik kan?

moo. dah merapu.

i hope u get my point under the whole konon konon vagueness. haha.

|sMa| said...

hurm~~

sedang crossing some options to what you mean by that crossed faced~

:P