Friday, November 28, 2008

Greatest Love of All - Whitney Houston


Cuti memang seronok kalau tahu nak buat apa sepanjang cuti itu - aku

Sudah sampai ke Shah Alam, bumi untuk aku berfoya-foya (hoho!). Sudah lama tak bertemu kawan-kawan baik di sini dan bila berjumpa pasti banyak yang perlu dibualkan dan diketawakan. Baru sehari jumpa, suara aku pun dah macam nak hilang. Tapi yang penting, pesta spaghetti semalam oleh tuan rumah memang menyeronokkan. Sambutan kedatangan yang meriah!

Sebenarnya, kalau tidak kerana ada perkara yang perlu dilakukan, aku taklah mahu turun ke Shah Alam ini terlalu awal. Aku sebaik-baiknya mahu meluangkan lebih lagi masa di rumah, bersama keluarga. Iyalah, sepanjang semester, pulang ke rumah jarang-jarang kerana tuntutan akademik (walaupun rumah jauhnya sekangkang semut!). Oleh itu, kesempatan berada di rumah perlu digunakan sebaik-baiknya. Aku pun tak mahu seolah-olah menunjukkan pada abah aku yang seperti aku tidak suka berada di rumah. Tak apalah, sudah selesai urusan aku sebaik-baiknya, akan aku beritahu pada abah aku tujuan aku di sini.

Isu penggunaan bahasa Inggeris dalam Sains dan Matematik terus hangat. Terus terang aku katakan yang entry sebelum ini adalah satu kebetulan. Aku menulis kerana karangan si Kentut itu. Namun bila aku membaca akhbar, rupa-rupanya isu itu terbangkit semula di persidangan akademik yang disertai Tun Dr. Mahathir membincangkan akan perkara itu. Tun Dr. Mahathir masih mempertahankan pendekatan itu. Namun, satu surat dihantar oleh seorang akademia di ruangan forum Utusan Malaysia yang menyelar Tun Dr. Mahathir yang masih mempertahankan langkah itu. Katanya, Tun memang seorang yang berpendirian teguh dan pastinya dia akan mempertahankan pendekatan itu kerana dialah yang telah mencadangkannya. Akademia itu (aku tak ingat namanya) turut menyelar pendekatan itu yang telah dilaksanakan tanpa kajian yang mendalam dan tentang bagaimana kita telah menggadaikan bahasa Melayu demi alasan akademik semata-mata walaupun itu adalah satu perkara yang tidak perlu. Sedikit sebanyak, aku bersetuju dengan akademia itu kerana aku juga dulu dididik dengan Sains dan Matematik dalam bahasa Melayu, namun masih tidak ada masalah dalam penguasaan bahasa Inggeris. Mungkin, lain padang lain belalangnya...

Apa-apapun, tidak kiralah bagaimana caranya sekalipun kita melaksanakan sistem pendidikan kita, yang paling penting kita perlu fikirkan kemahuan dan kebaikan kepada para pelajar sendiri. Jangan yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran. Para pelajar adalah mangsa ataupun orang yang akan mendapat faedahnya. Jangan bersikap terlalu veto kepada mereka kerana mereka berhak untuk menentukan cara pembelajaran yang paling selesa. Susah-susah, berikan pilihan kepada mereka. Kan senang?

p/s: Mahu sekolah yang sistem pendidikannya berasaskan bakat. Habislah aku belajar menyanyi sahaja! :P

Dah lama tak sebut ini. Sudah-sudah, pergi muntah semua!!!~

6 comments:

Ridhwan said...

our govt is very hasty...

just look at da yoga edict.

sigh.

Firdaus Kamaruzaman said...

adakah kamu ke KL untuk menghadiri uji bakat one in a million sabtu ni?

aku teringin nak pegi..

Fadli Zulkifli said...

uuweeeeeeeeekkkkkkk!! Lega muntah. Kira aku kene masuk skolah model r ni? ko plak g muntah!!

Lya said...

i still think science n maths in english is good. kite tolak tepi isu "bangsa" n "bumiputera" whatcrap, d students will hv more opportunites for them internationally. n kalau dorg nk use d internet buat research pun senang. eventho i can speak n understand english, sumtimes there are terms yg i tak paham, jz coz i learnt it in bm bck in skool. i wish i'd hv learnt science n maths in english dulu. haihh.. dah terjadi post plak ni. emo2. :P

|sMa| said...

omg. hangat~
entahlah, i still adore japanese n indonesians for their love to their bahasa. dats y ppl learn their language to discover their strength. uuu~

the raihan said...

ismal, u kene tag!